"Selamat datang diblog imajinasiku "Pandani Blog", Blog ini hanya sekedar catatan kecil untuk berbagi informasi dan ilmu pengetahuan, isi blog ini merupakan kutipan dari artikel-artikel menarik yang saya baca dari teman-blogger.konten isi: unik,aneh,terselubung,lucu,menarik,di dunia,tapi nyata,dan langka,BLOGSPOT,BLOGGER,aneh22,video,gambar,ajaib,bin ajaib,sungguh,penuh kuasa,unik77.tk,unik4u,unic77.tk,gokil,extreme,medis,kriminal,arkeologi,antariksa,UFO,dinosaurus,kita,flora,fauna,misteri,bumi,militer,hiburan,ekonomi,bahasa, teknologi,sejarah,politik,tokoh,hukum,mumi,rumor,motivasi,moral,hewan,tumbuhan,tips trick,kuliner,otomotif,pendidikan,galleri,musik,sms,hantu,wallpaper,artis indonesia,foto,download. Mohon maaf jika ada kesalahan dalam penulisan alamat sumber artikel yang ada di blog ini. semoga isi blog ini bisa bermanfaat bagi semua ^_^" ".
CAUTION....!!! "Makasi atas kunjungannya Sob".
Harap tinggalkan pesan atau komentar Sobat semua mengenai blog ini, Salam hangat... buat semua

by: pandani
Irfan Dani | Buat Lencana Anda
BannerFans.com
 style=

Sign up for PayPal and start accepting credit card payments instantly.
Free Website Hosting

DAFTAR ISI BLOG

imajinasiku......!!! Headline Animator

Jumat, 23 Juli 2010

PHYLUM COELENTERATA

1. Aurelia aurita

Aurelia aurita (bulan jelly, bulan ubur-ubur, ubur-ubur umum, jelly piring) merupakan salah satu rangkaian lebih dari sepuluh morfologi spesies ubur-ubur hampir identik dalam genus Aurelia. Secara umum, hampir tidak mungkin untuk mengidentifikasi medusa Aurelia tanpa genetik sampling, sehingga sebagian besar yang berikut tentang Aurelia aurita, sama-sama dapat diterapkan untuk setiap spesies dari genus. medusa ini tembus, biasanya sekitar 25-40 cm di, dan dapat diakui oleh empat gonad berbentuk tapal kuda yang mudah dilihat melalui bagian atas bel. Hal feed dengan mengumpulkan medusa, plankton dan moluska dengan tentakel mucusy yang bel nematocyst-sarat dan membawa mangsa ke dalam tubuh untuk pencernaan, tetapi hanya mampu gerak terbatas; jeli lain seperti ini terutama drift dengan arus bahkan ketika berenang.

a. Klasifikasi ilmiah

Kerajaan: Animalia

Filum: Cnidaria

Kelas: Scyphozoa

Order: Semaeostomida

Keluarga: Semaestomidae

Genus: Aurelia

Spesies: Aurelia aurita

a. Ciri-cirinya:

1. Memilikli bentuk dominant medusa.

2. Polip bagian atas akan membentuk medusa lalu akan lepas dan melayang di air.

3. Medusa akan melakukan kawin dan membentuk planula sebagai calon polip.

Contoh : Aurelia aurita (ubur-ubur)

b. Peranan :

1. Ubur-ubur dimanfaatkan sebagai bahan pembuat tepung ubur-ubur.

2. Sebagai bahan kosmetik

c. Distribusi

Genus kosmopolitan Aurelia ditemukan di hampir seluruh lautan di dunia, dari tropis sebagai utara sejauh 70 ° garis lintang dan sejauh selatan sebagai 40 ° Spesies Aurelia aurita, yang distribusi telah dikonfirmasi oleh Michael Dawson menggunakan genetik analisis, ditemukan di sepanjang pantai Atlantik Utara Eropa timur dan barat pantai Atlantik Amerika Utara di New England dan Kanada Timur. Secara umum, Aurelia adalah genus perairan pantai yang dapat ditemukan di muara dan pelabuhan. Ini tinggal di suhu air laut berkisar antara 6 ° C sampai 31 ° C, dengan suhu optimum 9 ° C hingga 19 ° C. A. aurita lebih suka laut sedang dengan arus konsisten. Telah ditemukan di perairan dengan salinitas serendah 3 salinitas ppt, namun biasanya hanya ditemukan di dalam air dengan salinitas di atas 23 ppt.

d. Makanan

Aurelia aurita dan spesies lainnya memakan plankton yang mencakup organisme seperti moluska, krustasea, berkulit larva, rotifera, polychaetes muda, protozoa, diatom, telur, telur ikan, dan organisme kecil lainnya. Sesekali, mereka juga terlihat makan pada zooplankton seperti agar-agar hydromedusae dan ctenophores. Baik medusa dewasa dan larva Aurelia memiliki nematocysts untuk menangkap mangsa dan juga untuk melindungi diri dari pemangsa. Makanan terkait dengan lendir, dan maka itu diturunkan oleh tindakan berbulu mata ke dalam rongga gastrovascular mana pencernaan | enzim pencernaan dari sel serosa memecah makanan. Ada sedikit diketahui tentang persyaratan tertentu untuk vitamin dan mineral, namun karena adanya beberapa enzim pencernaan, kita bisa menyimpulkan secara umum bahwa aurita A. dapat memproses karbohidrat, protein dan lemak.

e. Sistem tubuh

Aurelia tidak memiliki bagian pernapasan seperti insang, paru-paru, atau trakea. Karena gateway merupakan organisme kecil, respires oleh penyebaran oksigen dari air melalui selaput tipis. Dalam rongga gastrovascular, air beroksigen rendah dapat dikeluarkan dan air beroksigen tinggi dapat datang dengan aksi berbulu mata, sehingga meningkatkan difusi oksigen melalui sel. Luas permukaan membran perbandingan volume besar untuk membantu untuk meredakan Aurelia lebih banyak oksigen dan nutrisi ke dalam sel.

Rencana dasar tubuh dari Aurelia terdiri dari beberapa bagian. Binatang itu tidak memiliki pernapasan, ekskretoris, dan sistem peredaran darah. The medusa dewasa Aurelia, dengan tatapan transparan, memiliki membran payung margin dan tentakel yang melekat ke dasar ini memiliki empat gonad lingkaran terang yang berada di bawah perut.. Makanan bergerak melalui manubrium otot sementara saluran radial membantu membubarkan makanan Ada lapisan tengah mesoglea, rongga gastrodervascular dengan gastrodermis, dan epidermis.. Ada jaring saraf yang bertanggung jawab untuk kontraksi pada otot renang dan makan tanggapan. medusa dewasa dapat memiliki diameter sampai 40 cm.

medusa ini adalah baik laki-laki atau perempuan. Tahap larva muda, planula, memiliki sel-sel berbulu mata kecil dan setelah berenang bebas di plankton selama sehari atau lebih, menempel pada substrat yang tepat, di mana ia berubah menjadi jenis khusus polip disebut scyphistoma "", yang membagi oleh Strobilasi ke ephyrae kecil yang berenang ke tumbuh sebagai medusa. Ada ukuran meningkat dari mulai planula panggung untuk ephyra, dari kurang dari 1 mm planula tahap , sampai sekitar 1 cm dalam tahap ephyra, dan kemudian beberapa cm diameter dalam tahap medusa.

f. Predator

Aurelia aurita dikenal untuk dimakan oleh berbagai predator termasuk Sunfish Samudera (Mola mola), yang penyu Penyu (Dermochelys coriacea), yang scyphomedusa Phacellophora camtschatica, dan hydromedusa sangat besar (Aequorea victoria ). Bulan jeli juga diberi makan atas oleh burung-burung laut, yang mungkin lebih tertarik pada amphipods dan arthropoda kecil lainnya yang sering lonceng Aurelia, tetapi dalam hal apapun, burung melakukan sejumlah besar kerusakan pada ubur-ubur yang sering ditemukan hanya pada permukaan teluk.

ubur-ubur Aurelia mati secara alami setelah hidup dan berkembang biak selama beberapa bulan. Mungkin jarang untuk bulan ini jeli untuk hidup lebih dari sekitar enam bulan di liar walaupun spesimen dirawat di pameran akuarium publik biasanya beberapa hidup bertahun-tahun. Dalam liar, air hangat di akhir musim panas mengkombinasikan dengan reproduksi sehari-hari yang melelahkan dan tingkat alam yang lebih rendah dari makanan untuk perbaikan jaringan, meninggalkan ubur-ubur ini lebih rentan terhadap penyakit bakteri dan masalah lain yang mungkin menyebabkan matinya sebagian besar individu. masalah tersebut bertanggung jawab atas kematian banyak spesies yang lebih kecil ubur-ubur. Pada tahun 1997, Arai disimpulkan bahwa daun musiman reproduksi gonad terbuka terhadap infeksi dan degradasi.


1. Cassiopeia sp.

a. Klasifikasi ilmiah

Kingdom : Animalia

Phylum : Coelenterata

Classs : Schypozoa

Ordo : Rhizostomida

Famili : Rhizostomidae

Genus : Cassiopeia

Species : Cassiopeia sp.

b. Ciri - ciri

Selain Ubur-ubur, juga disebut Ubur-ubur Cassiopeia, sangat bernama karena bel yang diratakan (kepala) bersandar pada bagian bawah. Memanjang tentakel berjumbai perdana sampai ke dalam kolom air di mana mereka menangkap makanan planktonik dan menyerap cahaya yang digunakan oleh alga fotosintetik yang disimpan di dalam tubuhnya.

Ini juga lebih menyukai dasar berpasir lebar untuk akuarium dan memerlukan intensitas cahaya tinggi untuk fotosintesis terjadi. Ini tidak akan mentolerir tembaga atau nitrat tinggi di dalam air, dan karena tubuhnya terdiri dari 95% sampai 98% air, perubahan salinitas secara tiba-tiba atau pH dapat memiliki konsekuensi radikal.

menyengat adalah agak beracun, manusia sangat jarang pemberitahuan sengatannya. Perawatan tetap harus dilakukan meskipun saat memegang atau saat melakukan perawatan akuarium. Ini akan membutuhkan makanan tambahan sehari-hari dengan pengganti zooplankton.


1. Fungia sp.

a. Klasifikasi

Kingdom : Animalia

Phylum : Coelenterata

Class : Anthozoa

Ordo : Madreporaria

Family : Madreporariae

Genus : Fungia

Spesies : Fungia sp.

b. Morfologi

Tubuhnya terdapat skeleton yang dibuat oleh epidermis (ektoderm) dari CaCO3 dan bentuknya seperti mangkuk. Bagian oral agak melebar seperti corong yang dihiasi dengan rangkaian tentakel-tentakel yang membentuk seperti daun bunga, panjang tubuh sekitar 7 – 10 cm, tetapi ada juga yang berukuran raksasa hingga 1 meter. Tubuh radial simetris dengan warna tubuh putih kekuningan. Tubuh terbagi menjadi 3 bagian utama, yaitu bagian cakram pedal atau bagian kaki, bagian kolumna atau skapus atau bagian batang tubuh dan bagian cakram oral atau kapikulum. Antara bagian cakram pedal dengan bagian skapus dihubungkan oleh bagian yang disebut limbus. Sedang antara skapus dengan bagian cakram oral dihubungkan oleh bagian yang disebut collar.

c. Anatomi

Gastrovaseculer dimulai dengan mulut, mulut di hubungkan dengan colenteron oleh suatu saluran yang berbentuk seperti tabung yang disebut stomodeum. Saluran stomodeum itu disepanjang sisanya dilengkapi alur cincin yang bersilia disebut siphonoglyph. Rongga coelenteron dibagi menjadi bersekat-sekat oleh enam buah septa atau mesentris sehingga terbentuklah enam ruang. Epitelium yang melapisi stomodeum berasal dari ektoderm. Infundibulum serta saluran-saluran lain dilapisi oleh gastrodermis. Batas antara ektoderm dan endoderm ialah pada batas stomodeum dan infundibulum.

d. Habitat

Hewan ini terdapat pada air laut yang hangat dengan kedalaman sekitar 50 meter.

1. Acropora sp.

a. Klasifikasi

Kingdom : Animalia

Phylum : Coelenterata

Class : Anthozoa

Ordo : Madreporaria

Family :Acroporidae

Genus : Acropora

Spesies : Acropora sp.

b. Ciri - ciri

Kedalaman : Karang ini banyak dijumpai hidup pada kedalaman 3-15 meter. Ciri-ciri Koloni bisa mencapai 2 meter luasnya dan hanya terdiri dari satu spesies. Radial koralit kecil, berjumlah banyak dan ukurannya sama. Warna acropora Abu-abu muda, kadang coklat muda atau krem.

Kemiripan : A. copiosa, A. Parilis, A. Horrida, A. Vaughani, dan A. exquisita. Distribusi : Perairan Indonesia, Solomon, Australia, Papua New Guinea.Habitat : Reef slope bagian atas, perairan keruh dan lagun berpasir.

1. Favites sp.

a. klasifikasi

Kingdom : Animalia

Phylum : Coelenterata

Kelas : Anthozoa

Ordo : Madreporaria

Famili : Madreporariae

Genus : Favites

Species : Favites sp.

b. Ciri - ciri

Karang Favites yang berbatu polip besar (LPS) karang, sering disebut sebagai Bulan, Pineapple, Brain, Brain Tertutup, Star, Worm, atau Honeycomb Karang. Mereka adalah karang yang paling umum dan produktif di dunia, dan sangat mirip dengan Favia genus, berbagi banyak nama umum yang sama, dan kadang-kadang menjadi sangat sulit untuk membedakan. Karang Favites ditemukan dalam bentuk berbagai warna dan bentuk polip. "Pineapple Coral" adalah nama umum yang diberikan kepada mereka yang memiliki pola melingkar yang lebih kecil.

Karang Favites yang agresif, memperluas tentakel penyapu mereka pada malam hari baik di luar basis. Penting untuk meninggalkan ruang antara mereka dan tetangga dalam akuarium terumbu. Pemeliharaan untuk Karang Favites relatif mudah, membuat mereka pilihan yang baik bagi pemula untuk hobi ahli. Mereka membutuhkan tingkat cahaya sedang dikombinasikan dengan gerakan air media dalam akuarium. Untuk kesehatan yang baik terus, kalsium, strontium, dan lainnya jejak elemen harus ditambahkan ke air.

Ini akan mendapat manfaat dari penambahan makanan tambahan dalam bentuk mikro-plankton atau udang air garam, makan dua kali per minggu di malam hari sedangkan tentakel yang terlihat.

a. klasifikasi

Kingdom : Animalia

Phylum : Coelenterata

Kelas : Hydrozoa

Ordo : Hydroida

Family : Hydroidae

Genus : Hydra

Species : Hydra sp.

Ada beberapa perbedaan dalam literatur tentang tingkat taksonomi dari Hydrozoa. Ini tidak mempengaruhi identifikasi Hydridae.

b. Deskriptif

Sessile hewan warna bervariasi, tergantung pada usia, jenis dan jumlah makanan yang tertelan

radial simetris, tubuh utama, "kolom", adalah sebuah silinder memanjang pedal disc, untuk lampiran substrat, terdiri dari sel-sel sekretori khusus distal akhir kolom memiliki lingkaran 3 -12 tentakel, biasanya 5 atau 6, panjang bervariasi dari ½ - 5 X panjang kolom mengangkat, sekarang hypostome seperti kubah-akhir kolom di tengah lingkaran tentakel, beruang pembukaan tunggal yang merupakan gabungan mulut dan anus rongga tubuh, terus menerus, internal merupakan rongga gastrovascular; itu terus ke tentakel berongga nematocysts, menit menyengat kapsul, tertanam di sel-sel epidermis tertentu. Total panjang: 1 - 25 mm.

1. Helofungia sp.

Klasifikasi

Kingdom : Animalia

Phylum : Coelenterata

Class : Cubozoa

Ordo : Scleretina
family : Fungidae

Genus : Helofungia

Species : Helofungia sp.

1. Herpetaglosa sp.

Klasifikasi

Kingdom : Animalia

Phylum : Coelenterata

Class : Anthozoa

Ordo : Madreporaria

Family : Fungidae

Genus : Herpetaglosa

Species : Herpetaglosa sp.



0 comment:

Poskan Komentar

Silahkan isi komentar anda disini ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
SELAMAT DATANG DI WWW.IRFANDANI.BLOGSPOT.COM HANYA SEKEDAR CATATAN KECIL GURU GO BLOG, DAPATKAN INFORMASI PENTING PALING UPDATE DISINI | MOHON MAAF JIKA ADA KESALAHAN DALAM PENGUTIPAN SUMBER ARTIKEL DI BLOG INI DAN MOHON BAGI YANG MELAKUKAN COPY PASTE ARTIKEL DI BLOG INI AGAR MENCANTUMKAN BLOG WWW.IRFANDANI.BLOGSPOT.COM SEBAGAI SUMBERNYA. TERIMA KASIH.TTD ADMIN CP 081947401881